Kenali Zat Anti Gizi (5) Asam Oksalat

Asam oksalat terdapat pada selada, kobis, bunga kol (terutama brokoli), kacang hijau, buncis dan dalam jumlah sedikit pada semua sayuran dan buah-buahan.

Tapi tau ga, asam oksalat bersama-sama dengan kalsium dalam tubuh manusia membentuk senyawa yang tak larut dan tak dapat diserap tubuh, dan mencegah penggunaan kalsium yang juga terdapat dalam produk-produk yang mengandung oksalat! Lebih dari itu, asam oksalat dan garamnya yang larut air dapat membahayakan, karena senyawa tersebut bersifat toksis!

Tertarik?

Asam oksalat adalah asam dikarboksilat yang hanya terdiri dari dua atom C pada masing-masing molekul, sehingga dua gugus karboksilat berada berdampingan. Karena letak gugus karboksilat yang berdekatan, asam oksalat mempunyai konstanta dissosiasi yang lebih besar daripada asam-asam organik lain. Besarnya konstanta disosiasi (K1) = 6,24.10­­­­-2 dan K2 = 6,1.10-5). Dengan keadaan yang demikian dapat dikatakan asam oksalat lebih kuat daripada senyawa homolognya dengan rantai atom karbon lebih panjang. Namun demikian dalam medium asam kuat (pH <2) proporsi asam oksalat yang terionisasi menurun.

Sifat-sifat umum Asam Oksalat

Asam oksalat dalam keadaan murni berupa senyawa kristal, larut dalam air (8% pada 10o C) dan larut dalam alkohol. Asam oksalat membentuk garam netral dengan logam alkali (NaK), yang larut dalam air (5-25 %), sementara itu dengan logam dari alkali tanah, termasuk Mg atau dengan logam berat, mempunyai kelarutan yang sangat kecil dalam air. Jadi kalsium oksalat secara praktis tidak larut dalam air. Berdasarkan sifat tersebut asam oksalat digunakan untuk menentukan jumlah kalsium. Asam oksalat ini terionisasi dalam media asam kuat.

Bahan Makanan yang Mengandung Asam Oksalat

Asam oksalat dapat ditemukan dalam bentuk bebas ataupun dalam bentuk garam. Bentuk yang lebih banyak ditemukan adalah bentuk garam. Kedua bentuk asam oksalat tersebut terdapat baik dalam bahan nabati maupun hewani. Jumlah asam oksalat dalam tanaman lebih besar daripada hewan. Diantara tanaman yang digunakan untuk nutrisi manusia dan hewan, atau tanaman yang ditemukan dalam makanan hewan; yang paling banyak mengandung oksalat adalah spesies Spinacia, Beta, Atriplex, Rheum, Rumex, Portulaca, Tetragonia, Amarantus, Musa parasisiaca. Daun teh, daun kelembak dan kakao juga mengandung oksalat cukup banyak. Demikian juga beberapa spesies mushrooms dan jamur (Asperegillus niger, Baletus sulfurous, Mucor, Sclerotinia dan sebagainya.) menghasilkan asam oksalat dalam jumlah banyak (lebih dari 4-5 gram untuk setiap 100 gram berat kering), baik dalam bentuk penanaman terisolasi dan dalam bahan makanan atau makanan ternak dimana jamur tersebut tumbuh.

Distribusi asam oksalat pada bagian-bagian tanaman tidak merata.Bagian daun umumnya lebih banyak mengandung asam oksalat dibandingkan dengan tangkai, sedangkan dalam Poligonaceae, kandungan asam oksalat pada petiole hamper dua kali lebih besar daripada tangkai. Umumnya daun muda mengandung asam oksalat lebih sedikit dibandingkan dengan daun tua. Misalnya pada daun Chenopodiaceae, proporsi asam oksalat dapat bertambah dua kali lipat selama proses penuaan.

Bahan makanan yang mengandung oksalat dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok, yaitu;

a. Produk-produk dimana miliequivalen asam oksalat yang terkandung jumlahnya 2-7 kali lebih besar daripada kalsium, seperti bayam, orach, daun beet dan akar beet, sorrel, sorrel kebun, kelembak dan bubuk kakao. Bahan makanan ini tidak hanya menyebabkan kalsium yang terkandung di dalamnya tak dapat dimanfaatkan tetapi dengan besarnya asam oksalat yang terkandung dapat mengendapkan kalsium yang ditambahkan dari produk-produk lain, atau jika tidak ada kalsium yang ditambahkan, dapat berpengaruh toksis.


b. Pada produk-produk seperti kentang, amaranth, gooseberries, dan currants, asam oksalat dan kalsium terdapat dalam jumlah yang hampir setara (1±0,2), dengan demikian diantara keduanya saling menetralkan/menghapuskan, olah karena itu tidak memberikan kalsium yang tersedia bagi tubuh. Tetapi mereka tidak merngganggu penggunaan kalsium yang diberikan oleh produk lain dan oleh karena itu tidak menimbulkan pengaruh anti mineralisasi seperti pada produk kelompok pertama.


c. Bahan makanan yang meskipun mengandung asam oksalat dalam jumlah yang cukup banyak, tapi karena pada bahan tersebut kaya akan kalsium, maka bahan makanan tersebut merupakan sumber kalsium. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah selada, dandelion, cress, kobis, bunga kol (terutama brokoli), kacang hijau, dan terutam green peas, koherabbi, block raddish, green turnip, dan dalam jumlah sedikit pada semua sayuran dan buah-buahan.


Pengaruh Asam Oksalat terhadap tubuh manusia.

Asam oksalat bersama-sama dengan kalsium dalam tubuh manusia membentuk senyawa yang tak larut dan tak dapat diserap tubuh, hal ini tak hanya mencegah penggunaan kalsium yang juga terdapat dalam produk-produk yang mengandung oksalat, tetapi menurunkan CDU dari kalsium yang diberikan oleh bahan pangan lain. Hal tersebut menekan mineralisasi kerangka dan mengurangi pertambahan berat badan.

Asam oksalat dan garamnya yang larut air dapat membahayakan, karena senyawa tersebut bersifat toksis. Pada dosis 4-5 gram asam oksalat atau kalium oksalat dapat menyebabkan kematian pada orang dewasa, tetapi biasanya jumlah yang menyebabkan pengaruh fatal adalah antara 10 dan 15 gram. Gejala pada pencernaan (pyrosis, abdominal kram, dan muntah-muntah) dengan cepat diikuti kegagalan peredaran darah dan pecahnya pembuluh darah inilah yang dapat menyebabkan kematian.


Mengurangi Konsumsi senyawa Asam Oksalat

Karena pengaruh distropik oleh oksalat tergantung pada ratio molar antara asam oksalat dan kalsium, hal itu dapat dicegah melalui cara, yaitu

1. Menghilangkan oksalat dengan membatasi konsumsi bahan makanan yang banyak mengandung oksalat yang larut, yaitu dengan menghindari makan dalam jumlah besar atau juga menghindari makan dalam jumlah kecil tetapi berulang-ulang. Mengkombinasikan beberapa makanan yang banyak mengandung oksalat perlu juga dihindari.

2. Dengan cara menaikkan supply kalsium yang akan dapat menetralkan pengaruh dari oksalat.

3. Memasak bahan makanan yang mengandung asam oksalat hingga mendidih dan membuang airnya sehingga dapat memperkecil proporsi asam oksalat dalam bahan makanan.

 

This entry was posted in Nutrition's corner. Bookmark the permalink.

26 Responses to Kenali Zat Anti Gizi (5) Asam Oksalat

  1. habibah says:

    makasih ya!!! tentang artikel as. oksalat’y!!! buat laporan kuliah nehh!!!!sukses slalu ya!!!!

  2. Dwiky says:

    Than’x atas artikelnya ttg asam oksalat……………Sekarang gw udh bisa ngerjain PR nih_………………………

    >>> syukur deh..

  3. dear,

    tlg kalau punya info mengenai manfaat buah beet, kandungan nutrisi, dll. terutama manfaat buat ibu hamil, saran konsumsi, dsb. trims

  4. iput says:

    thanx bgt artikelnya,,,, aq jd terbantu bgt neh…

  5. dewi nasti n says:

    makasi banyak info oksalatnya…membantu banget bwt ide nulis tugas akhir
    thanks a lot….

  6. Dewi says:

    thanks ya bwt info asam oksalat’a………..ngbantu banget bwt ngerjain tugas.lega bgt,dpt artikel ini.basa nafas dikit lah.wakakakak…………..

  7. rainy says:

    makasih ya,,,

    to tugas respon lab ne

  8. narietha says:

    saya juga penelitian tentang asam oksalat. tentang kandungan asam oksalat pada minuman mahkota dewa.
    makasih sudah mempublikasikan artikel asam oksalat.
    kalau ada lagi saya boleh minta?
    trims

  9. meike says:

    tolong dong manfaat buah beet,apakah bener bisa sembuhkan penyakit darah itp

  10. rahmawati says:

    @narietha
    Mbak, hasil penelitiannya bagaimana? publikasikan dong..

    @meike
    buah beet ya?
    PR.. PR.. PR..

  11. grey says:

    thank’s a lot key………
    from your information,,,,
    now i can to be continueu my paper

  12. grey says:

    mkacih ya, atas informasinya ……..
    sekarang ku bisa ngerjain paperku

  13. Gama says:

    Aslm..

    Makasih banyak buat artikel asam oksalat ini ya…

    Alhamdulillah, ini bisa jadi tambahan teori buat laporan saya…

  14. ARREVI says:

    ASSALAM…

    Mbak

    bisa minta tolong share mengenai data kapasitas, ekspor impor maupun konsumsi dan produksi asam oksalat di indonesia gak untuk tahun 1997 – 2007?

    Coz.. q butuh bgt nih..
    makasih ya..

    Wassalam

  15. Rizky says:

    Klo boleh tau literatur nya dr mana ya??
    terutama untuk

    “Asam oksalat dan garamnya yang larut air dapat membahayakan, karena senyawa tersebut bersifat toksis. Pada dosis 4-5 gram asam oksalat atau kalium oksalat dapat menyebabkan kematian pada orang dewasa, tetapi biasanya jumlah yang menyebabkan pengaruh fatal adalah antara 10 dan 15 gram. Gejala pada pencernaan (pyrosis, abdominal kram, dan muntah-muntah) dengan cepat diikuti kegagalan peredaran darah dan pecahnya pembuluh darah inilah yang dapat menyebabkan kematian”

    coz sy ada produk pertaniaan yg bahan bakunya as.oksalat dengan Aluminium……….

    Thanks…….

  16. Rendityo JS says:

    Please…, buat temen-temen yang tau informasi apa aja tentang asam oksalat, baik konsumsi maupun produksi asam oksalat di Indonesia. yah lumayan buat tambahan bahan Rancangan Pabrik.

  17. prana says:

    makasih atas aktikelnyA….

  18. rani says:

    okeh bgt oksalat na!!! akhir na tugas kuliah gw selesai…. thanx yua… besok2 buat yang lebih okeh lag!!!

  19. DAVID says:

    Saya Sudah2Kali DiPasang DJ STENT Pada Saluran Air Seni Karena Adanya.. Batu Pada Ginjal.. Mengandung Asam Oksalat Mohon Info Lebih Lanjut…… Mengenai Makanan2 Lainnya Karena Saya Harus ..Berpantang Asam Oksalat…. Regards David Anggawidjaja

  20. eko says:

    tolong buku tentang asam oksalat ap y?

  21. chipteria says:

    ga da lain yang Q tanya yaitu struktur asam oksalat….
    lw bisa secepatnya….
    thanks yo…

  22. niesa zulfia says:

    saya mau tanya,,kalo batas asupan oksalat yang aman perharinya berapa ya?? *utk tugas akhir,,blm nemu2 batas aman asupan oksalat..trims

  23. sushi says:

    Mba, kalo memasak sayur-sayuran hingga mendidih, pasti vitaminnya juga hilang dong

  24. Roy says:

    Kadar oksalay yang tinggi juga meningkatkan resiko batu ginjal oksalat.

Kasih komen dong

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s